NASIONALSUKABUMI

Kejam, Pekerja Trans-Papua Diikat, Ditembaki

Hari Ini, 15 Jenazah Dievakuasi

RADARSUKABUMI.com, JAKARTA – Pasukan gabungan TNI dan Polri terus berusaha masuk wilayah Distrik Yigi, Kabupaten Nduga, Papua Rabu (5/12). Meski gangguan dari Kelompok Kriminal Separatis Bersenjata (KBBS) terus mengusik, mereka tetap bergerak.

Hasilnya, kemarin mereka berhasil mengevakuasi seorang korban selamat ke Distrik Mbua. Mereka juga menemukan belasan korban meninggal dunia yang diduga korban aksi kelompok tersebut.

Kapendam XVII/Cendrawasih Kolonel Infanteri Muhammad Aidi menjelaskan, tiga dari empat pekerja PT Istaka Karya yang dievakuasi Selasa (4/12) sudah ditangani oleh petugas di RSUD Wamena.

Dia pun membeberkan keterangan salah seorang korban selamat yang juga pekerja PT Istaka Karya. ”Pada 1 Desember 2018, seluruh karyawan PT Istaka Karya memutuskan untuk tidak bekerja,” terang dia menirukan penuturan salah seorang korban tersebut.

Satu TNI , 31 Pekerja Proyek Trans-Papu Tewas Ditembak KKB

Mereka mengambil keputusan itu lantaran sudah mengetahui KKSB akan melaksanakan upacara. Sebagaimana diketahui, 1 Desember diklaim oleh kelompok itu sebagai hari kemerdekaan Papua Barat.

Acara itu, sambung Aidi, dibarengi agenda bakar batu bersama masyarakat setempat. Lantaran ada pekerja PT Istaka Karya yang memotret rangkaian acara tersebut, KKSB lantas mendatangi base camp mereka.

Aidi menyebut, KKSB datang sekitar pukul 15.00 WIT. Dengan berbagai senjata tajam dan senjata api, puluhan anggota kelompok itu memaksa 25 pekerja PT Istaka Karya yang berada di base camp keluar. ”Selanjutnya digiring menuju Kali Karunggame dalam kondisi tangan terikat,” imbuhnya. Sampai Minggu (2/12) para pekerja tidak juga dilepaskan. Sekitar pukul 07.00 WIT mereka di bawa ke puncak Bukit Tabo.

1 2 3Laman berikutnya
Tags
loading...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Close