PILPRES 2019

Elektabilitas Sejumlah Parpol ‘Terjun’

JAKARTA – Hasil survei Lingkaran Survei Indonesia (LSI) Denny JA memperlihatkan lima partai politik masuk kategori divisi bawah dengan elektabilitas berkisar 2,50 persen hingga 1,80 persen.

Menurut peneliti LSI Denny JA, Ardian Sopa, penyebabnya kemungkinan karena partai-partai tersebut tidak terasosiasi kuat dengan capres yang kuat jelang Pilpres 2019.

Kelima partai tersebut masing-masing PAN (2,50 persen), NasDem (2,30 persen), Perindo (2,30 persen), PKS (2,20 persen) dan PPP (1,80 persen). Penyebab lain, kemungkinan karena tidak ada program dari kelima partai tersebut yang dikenal secara luas oleh masyarakat.

“Tapi untuk Perindo sebagai partai baru, angka 2,30 persen sudah merupakan suatu prestasi. Berbeda dengan empat partai lain yang merupakan partai lama,” ujar Ardian saat merilis hasil survei di Jakarta.

Hasil survei juga menunjukkan ada enam partai yang masuk kategori divisi nol koma, karena elektabilitasnya kurang dari satu persen. Masing-masing Hanura (0,70 persen), PBB (0,40 persen), Garuda (0,30 persen), PKPI (0,10 persen), PSI (0,10 persen) dan Berkarya (0,10 persen).

“Elektabilitas Hanura sangat rendah kemungkinan disebabkan isu perpecahan. Kemudian, tidak terdengar programnya dan tidak terasosiasi kuat dengan capres yang kuat,” ucap Ardian.

1 2Laman berikutnya
Tags

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Close